Sunday, December 9, 2012

Nyasar.. Udah Jadi Kebiasaan..

Assalamu'alaikum^^

Tau nggak, hari ini berhasil bikin orang rumah gempar.
Bukan gara-gara kampung halaman saya di Amsterdam lagi kebanjiran.
Tapi gara-gara NYASAR!
NYASAR SAUDARA-SAUDARA!!
NYASARRRRRRR!!

Entah kenapa saya itu susah banget ngafal dan nginget jalan.
Udah banyak kejadian nyasar yang saya alami dari dulu sampe sekarang.
#BANGGA

Tadi pagi kan mau ke kampus.
Tapi semua jalan menuju kampus di tutup.
Jalan utama lagi Car Free Day, jalan cadangan ditutup karena ada sepeda santai.

Terus tadi banyak polisi gitu yang nggak ngebolehin lewat jalan kecil yang setau saya bisa menuju ke kampus.
Lalu saya terjebak di jalan penuh gang yang amat membingungkan.
Mau nanya polisi, malu.
Mau nanya orang sana, takut diganggu.
Hmpfth, bener-bener dalam keadaan yang amat sangat rancu.

Sempet-sempetnya pula saya kirim SMS ke kakak saya dan nyuruh beliau nyusulin.
Saya nunggu dipinggir jalan. Sendirian. Dengan tampang yang amat sangat kelam.
Sungguh menyedihkan T.T
Beberapa saat kemudian, saya mencoba untuk berani dan nyari jalan keluar.
Akhirnya saya berhasil nemu jalan raya dan saya kenal jalan raya itu.
HAHAHAHAHA

Jam 12 siang pulang ke rumah. Dan orang rumah heboh nanyain gimana keadaan saya. Ibu sama Bapak saya sampe nggak tenang. Mereka nggak nafsu makan. Setelah saya selidiki ternyata emang di rumah lagi nggak ada makanan.

I know gambarnya nggak nyambung-_-
Sumber : dari sini

Bukan cuma sekali itu aja lho nyasarnya.
Mau tau cerita yang lain?
Harus mau dong!

Oleh karena itu, izinkanlah daku bercerita tentang kisah di masa lalu.
Izinin ya?
Izinin ya?
Bim salabim jadi apa..... *kesambet Pak Tarno*

Dulu, waktu kelas 2 SMA, saya bareng temen-temen sekelas mau pergi melayat ke rumah temen yang Bapaknya meninggal dunia.
Sebut aja nama temen saya itu Putri.
Di antara semua temen sekelas, yang pernah ke rumahnya Putri cuma saya.
Dan akhirnya, saya dinobatkan menjadi pemandu perjalanan.
Bayangin ya, saya memandu di depan dengan banyak pengikut di belakang.
Mereka semua menaruh harapan kepada saya demi kelancaran melakukan misi mulia.
Mendadak saya merasa jadi titisan petanya Dora.

Dalam perjalanan, saya udah ngerasa hal buruk bakal terjadi, tapi saya diem aja.
Sejujurnya, saya cuma inget kalo gang rumahnya Putri itu berhadapan sama Gedung Dinas Perikanan.
Saya merhatiin semua plang-plang dan bangunan-bangunan di jalan. Kali aja dapet pencerahan.
Tapi buntu! Saya nggak nemu plangnya T.T

Akhirnya saya jujur ke temen-temen saya kalau saya lupa jalannya.
Dan mereka... nggak marah sih. Mana berani mereka marah. Kalo mereka marah, saya nggak akan ngasi mereka nyontek PR Matematika lagi! *digeplak*

Setelah sekian lama keliling ke sana ke mari membawa alamat di tempat yang sama sekali saya nggak tau di mana, akhirnya kita semua parkir di pinggir jalan karena pasrah.
Tiba-tiba, sebuah truk yang lagi ngetem di seberang jalan melaju.
And you know, ternyata plang Dinas Perikanan itu ketutup sama truk. Dan setelah truknya pergi, baru deh plangnya keliatan.
HAHAHAHAHAHAHA
Jadi, kita semua lagi parkir tepat di depan gang rumahnya Putri :D

Dengan semangat kita masuk ke gangnya dan hebatnya saya tau rumahnya Putri yang mana.
Waktu kita masuk, rumahnya Putri udah sepi.
Iya lah, udah jam setengah 6 sore gitu juga -______-
Almarhum Bapaknya Putri juga udah dikebumikan waktu itu.
Ya ampun, gara-gara kelamaan di jalan sih T.T

Waktu itu sih temen-temen kayaknya pengen marah. Tapi nggak tega.
Huwaaaa, marahi saja aku! Marahi saja! Lalu pecahkan gelasnya!

 Gambar dari SINI


Trus sekitar beberapa bulan yang lalu, saya ngalamin nyasar yang lebih parah lagi.
Bapaknya temen sekelas di kampus (sebut aja namanya John) meninggal dunia, dan kita mau melayat ke rumahnya di daerah Lombok Tengah (lumayan jauh dari Mataram).
Perginya sih rame-rame, pake motor.
Di tengah jalan, gara-gara nggak berani ngebut dan nyalip truk, saya ketinggalan pasukan.
Mereka udah pergi entah ke mana.
Untungnya saya nggak sendirian. Bareng Santi waktu itu.
Kita tetep sotoy dan melaju mengikuti kata hati kita.
Dan ternyata... kita nyasar sampai ke Lombok Timur... *tau karena liat plang warung*
Huwaaaaaaaaaaa, itu jauh sekalih!
Nyasarnya ke daerah pedesaan yang rada horror. Masih hutan-hutan gitu. Awalnya mau nanya sama orang di daerah sana, tapi di sana sepi.
Singkat cerita, kita nyampe di rumah John setelah dijemput sama seorang temen.
Pas nyampe rumah John, semua warga di desanya nanya-nanya tentang tragedi nyasarnya kita.
MENDADAK ARTIS, MEN !
Mereka semua mulai berkomentar, ada yang cekikikan, dan akhirnya nge-pukpuk-in kita karena udah nyasar sejauh itu.
So far, nggak malu kok. Beneran. Kenapa mesti malu cobaaa? T.T

Eh, itu aja sih.
Sebenarnya masih banyak cerita nyasar lainnya.
Tapi nggak baik kalau terlalu diumbar. Maaf maaf, jangan paksa saya bercerita. Saya butuh privasi! *dorong kamera infotainment*

Do'ain aja deh semoga saya nggak nyasar lagi.
Capek tau nggak sih!
CAPEK SAUDARA-SAUDARA!
*nelen Limbad*

Mbak Karina, Santi, dan Andri di Hutan Wisata Suranadi (ceritanya lagi nyasar)


Oya, buat yang dari Mataram, kalo tadi pagi ngeliat cewek kece pake helm abu, jilbab abu, sama jaket abu lagi kebingungan di pinggir jalan, itu BUKAN SAYA kok. Beneran.


40 comments:

  1. hahaha si eva,, sama juga dengan.. sering nyasar.
    hahaha kelupaan..
    Jadi sekarang lebih suka ikut aja dari jadi pemandu pelancong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Kak Jue, mending jadi pengikut aja -_-

      Delete
  2. Hahaha..
    Ga ap2 sering nyasar. Sekalian ngebolang gitu.
    Ingat pepatah : malu bertanya sesat di jalan..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngebolang? Tapi sendirian Mbak..
      Hari gini kan banyak isu penculikan :"

      Delete
  3. Wakakaka..
    berarti dulu temen2 eva melakukan kesalahan paling random dalam memilih pemandu mereka xD

    semoga ngga terjadi buat kedepannya ya~ hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan diperjelas dong :p

      Aamiin.. Tenkyu..

      Delete
  4. hahhahaha,, gokil abiss,, suka banget apa kata2x,, gak mekso,, gak jayus,, gak garing,, hehhe,, *gak lebay lho iniii mujinyaa,, chiyuzz..^^

    ReplyDelete
  5. Kak eva? Lupa nya kok sudah mendalam gitu? Haha makanya bawa kucing kalo lupa jalan *apa nyambung nya nis?*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Nis.. Kebanyakan rumus nih otakku..

      Jiah, malah dibawa nyasar ntar sama kucing karne kucingnya dendam..

      Delete
  6. Kak eva? Lupa nya kok sudah mendalam gitu? Haha makanya bawa kucing kalo lupa jalan *apa nyambung nya nis?*

    ReplyDelete
  7. epa kelewatan banget bloonnya lu pa.

    haahhahah asal jangan nyasar ke hati pacar orang aja ya pa . berabe entar :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ga bloon, aku pintar dgn cara yg berbeda..
      *apadah*

      Huahaha -______-

      Delete
  8. pantesan orang rumah lo ga makan-makan, eh ga taunya emang ga ada yang bisa dimakan. LOL :)

    kayaknya kesasar itu udah jadi bagian dari jalan hidup lo. Hobi banget malah :P

    ReplyDelete
  9. kata orang tua dulu, biar gak bingung, coba dibalik tuh kaosnya.

    *eh,, nyasar pa bingung sih? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orangtua di sini ga ada yang berkata gitu :OOO

      Delete
  10. Nyasar itu banyak manfaatnya, salah satunya mengetahui arah yang tadinya gak tau jadi tau :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi bakalan tetep lupa sama arah yang baru itu Bang :p

      Delete
  11. Wow, sama... Gimana kalau kita bikin grup baru?? "Ikatan Blogger SUka Nyasar", whakakakakkaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. @Kaka Gandi: Huaaa, Kaka Gandi juga suka nyasar? Yaampun, sama :3 Iya iya, bikin aja Ikatannya.. Ntar saya jadi ketua ya :3

      @Kak Jue: Boleh Kak.. Kak Jue jadi bendahara deh..

      Delete
  12. ada-ada aja aku juga suka nyasar, tepatnya sengaja menyasarkan dir untuk nyari jalur baru itu asik lagian nyasarnya juga masih di kota sendiri jadi ngak masalah seh hehehhe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? Sengaja nyasar?
      Ga takut diculik Bang? :O

      Delete
  13. Nasib jadi orang pelupa -__-
    Suka nyasar ya?? sama :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuma lupa jalan aja lho Kak :D

      Aaaa sama? *toss*

      Delete
  14. gue juga orangnya buta arah mbak, tapi gak pelupa -___-"

    ReplyDelete
  15. hahahah dari muka lu aja udah keliatan va, kalo lu itu pelupa abis.

    pertanyaan gwe cuman 1 sih. gimana caranya lu ngapalin alogaritma dan semua rumus MATEMATIKA, kalo punya penyakit pelupa yang akut gitu ? *berbobotbukanpertanyaangwe*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaa ichsan sotoy -__-

      beda lah ngafal jalan sama ngafal rumus -___-

      Delete
  16. waalaikumsalam..

    aduh.. pake gps dong va.. gps!
    #gaknyante

    ReplyDelete
  17. Hahahh aku juga gak afal jalan. Taoi untung gak parah kaya kakak =))
    Wkwk lol banget
    tinggal di mataram ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku parah ya..
      Yaampun .__.

      Iya, di Mataram :)
      Kamu Bali kan?
      Deketaaaan ~(^^~)

      Delete
  18. waduh elu parah va, gile bener..... waw sekali.... kok bisa nyasar ki lo

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau tau apa mau tau banget hhhaha

      kepo aja elu

      Delete
    2. Jarang keluar rumah soalnya Bang.. Makanya ga tau jalan :D

      Delete
  19. nyasar itu... membikin tau kalo indonesia begitu beragam dalam setiap daerahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jiahahaha, ujung2nya bakalan lupa T.T

      Delete
    2. ahahahha... biasanya dinosaurus enggak lupaan lho *kaburr

      Delete

Hai, guys. Tinggalin komentar di sini, ya. Yang punya blog lagi jumpa fans di luar angkasa.