Wednesday, May 1, 2013

BOLANG (BOCAH HILANG)

Assalamu'alaikum^^

Hai, apa kabar kalian?
Saya sih baik-baik aja.
Iya, tau, nggak ada yang nanya -_-

Mau cerita nih :3
Kemarin siang, dengan panas-panasan dan dengan kelaparan saya pergi hunting foto dengan ditemani 3 temen yang saya nggak tau mereka nemeninnya ikhlas atau terpaksa.

Ini semua demi LPM (Lembaga Pers Mahasiswa) yang saya ikutin di kampus. Saya kebagian jadi Co Fotografer di sana. Hebat ya. Saya aja nggak nyangka. Padahal ada fotografer beneran dan handal di sana. Nggak tau deh ketua LPM milih saya dengan ikhlas atau terpaksa. Semoga aja ikhlas. Iya... Semoga...

Huntingnya bareng satu anggota LPM, satu mantan anggota LPM, dan satu anak yang sama sekali nggak niat masuk LPM. Kenapa mereka? Anggap saja rahasia~ Tsaaah.

Kali ini sih pimpinan redaksinya minta foto Human Interest buat ditaruh di majalah. Human Interest itu salah satu model pemotretan yang objek utamanya manusia (baik lagi sendiri atau sedang berinteraksi), dan tujuannya adalah menampilkan emosi dari objeknya, misalnya lagi ketawa, sedih, nangis, atau putus asa yang dapat menggugah perasaan siapa saja yang melihatnya.
Ngerti, nggak? .__.
Gini deh contohnya: misalnya foto tukang becak lagi kecapekan karena narik becak di jalanan yang panas, atau foto anak kecil yang bahagia mandi di kali.
Kalau yang ada interaksinya, contohnya: ibu-ibu lagi ngegosip, pembeli lagi transaksi sama pedagang di pasar, ibu sama anak lagi berbincang-bincang, dll.

Setelah melewati proses perenungan yang cukup dalam, akhirnya kami memilih sawah sebagai lokasi pemotretan. Lokasi sawahnya cukup jauh, di luar Kota Mataram, tepatnya di Desa Bongor. Di sana lengkap. Ada gunung, pantai, terus ada sawah. Beuh, damai banget.

Sawah di sana cukup rame. Maklum, lagi musim panen gitu. Eh, musim panen atau musim tanam ya? Kayaknya sih musim panen. Eh, nggak, kayaknya musim tanam. #plakkk

Awalnya kan mondar mandir dulu di pinggir sawah buat foto-foto keadaan di sana. Udah mirip Bocah Petualang pokoknya. Tiba-tiba kita di samperin bapak-bapak gitu, dan kita ditanyain mau ke mana. Yu nooo, kita dikira nyasar gara-gara keliatan kebingungan. Subhanallah, dari tadi kita udah keren pegang kamera biar dikira Bocah Petualang, tapi ternyata dikira Bocah Hilang. Gampar aja saya, Pak, gampar!!!

Hijau *,*

Sebelum nge-foto petani-petani di sana, kita melakukan pendekatan dulu, abis itu kenalan, terus ta'arufan.
#krik krik-_-
Pokoknya diajakin ngobrol dulu biar enak kerjanya. Kasih tau tujuan kita ke sana ngapain. Nggak lucu kan kalau kita dikira pencuri padi.

"WALAU LUMPUR MENGHADANG"

"INI SABITKU, MANA SABITMU?"

"BAKUL DI KEPALAKU"

Biasanya, biar hasil fotonya lebih dramatis, fotonya dipakein efek hitam putih gitu. Tapi saya lebih suka berwarna. Kenapa harus 'hitam putih' kalau 'berwarna' lebih menyenangkan? :p

Ini ngambilnya dari jarak jauuuuh...

Ini juga dari jauh banget...

Oh ya, Pak Tani dan Bu Tani di sana baik-baik semua loh. Murah senyum pula. Padahal mereka kerja panas-panasan seharian. Mereka ngurusin padi terus-terusan. Kita yang di Kota malah enak ya, tinggal beli beras buat makan :') Salut...

Setelah dapet banyak foto, kita pamit pulang. Di jalan sempet nge-foto ini:

Nge-fotonya waktu lagi di atas motor yang melaju-_-

 Pengen nyetop di sini, tapi daerahnya sepi dan kayanya sih rawan.. Takuuutttt~

 "MAK, AWANKU MANA?" #1

 "MAK, AWANKU MANA?" #2

Masih banyak sih foto yang lain. Kapan-kapan deh di share lagi. Jujur ya, nggak begitu puas sama hasilnya. Pas di kamera keliatan bagus, pas dimasukin laptop jadi banyak yang nggak asik gitu hasil fotonya. Apa ya istilahnya? Lupa-_-
Lagipula foto-foto ini cuma buat cadangan aja. Soalnya Abang fotografer yang paling kece jepretannya di LPM lagi sibuk. Yakin sih si Abang udah punya foto yang keren. Tapi ini buat jaga-jaga aja. Walaupun nggak begitu bagus sih. Muehehe :p

FYI, selama pemotretan, saya sama Nisa (anak-yang-sama-sekali-nggak-niat-masuk-LPM) yang turun ke sawah. Yang lain nungguin di pinggiran yang teduh. Duh, pantes makin hitem eksotis gini.


12 comments:

  1. ciee yang makin eksotis :D
    keren foto2nya va

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jadi kayak Rihanna gini..
      Muahahaha

      Makasi Angga :)

      Delete
  2. foto2nya bagus kok Eva.. lanjutkan!! semoga cepat bisa jadi fotografernya LPM yaa, gag co fotografer lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi ya :)

      Hehehe iya deh, aamiin..
      :p

      Delete
  3. Ciieee "berwarna" kenapa tuh? :p
    Cukup bagus jepretannya... Tapi yakin dah fotografer cadangannya ga berani tampil :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. maksudnya?
      nggak ngerti -_-
      ngomong apa sih -_-

      Delete
  4. Wow kaya fotografer beneran, bisa ngga foto aku lagi ...?

    Itu fotonya di daerah mana? Kayanya indah banget pemandanganya.

    ReplyDelete
  5. eeeebuset dach ternyata km jago foto jg ya? next fotografer handal nich ceritanya hehehhehe
    sepertinya ketua LPMmu gak terpaksa deh Va, dia ngerti klo km punya bakat hehhee
    aku suka foto2nya n suka juga dgn konsep foto bewarnanya :))

    ReplyDelete
  6. ini mah keren-keren fotonya. cocok jadi fotografer nih.
    objeknya juga gak muluk-muluk yapi nilai estetikanya tinggi. Keren

    ReplyDelete
  7. duh, kak, ini foto2nya keren bgt:3333
    benar-benar multitalented ya kak Eva, nih:33
    sukses terus ya kak :D qiqiqi

    ReplyDelete
  8. aku selalu takjub dengan ibu-ibu yang bisa naruh barang di kepalanya :) menurutku, itu sangat keren. Masya Allah!

    ReplyDelete

Hai, guys. Tinggalin komentar di sini, ya. Yang punya blog lagi jumpa fans di luar angkasa.