Senin, 28 Januari 2013

"Cancut Marut" Bikin Ribut

Assalamu'alaikum^^

CANCUT MARUUUT!
CANCUT MARUUUT!
TOLONG, CANCUT MARUUUT!
*dibaca pake nada "Kebakaraaan.. Kebakaraaan.. Tolong, kebakaraaan!"*

Udah pada tau Cancut Marut itu apaan, kan?
Anak-anak @BloggerEnergy pasti tau deh.
Cancut Marut itu judul buku perdananya si Abang yang suka promoin bukunya sendiri itu lho.
Tau, nggak?
Masih belum tau, ya?
Em, itu lho Abang yang inisialnya Edotz Herjunot?
Udah tau belum?
Masih belum?
Iya iya, nggak apa-apa. Aku nggak bakal maksa kamu kok :) Emang Bang Edotz-nya aja kok yang belum terkenal :)
*dan kemudian digampar Bang Edotz*
Buat yang belum tau, CANCUT MARUT itu singkatan dari "Catatan Kecut Mahasiswa Calon guru".

Setelah kemarin-kemarin ngiler liat orang-orang yang udah baca bukunya Bang Edotz, akhirnya saya pun memutuskan untuk nyari dan beli buku ini. Belinya sekitar dua minggu yang lalu. Yang jelas waktu itu hari Kamis, masih dalam suasana UAS. Kenapa juga belinya pas masih UAS ya? -_-

Sekitar jam 10 pagi, saat matahari masih berseri-seri, saya ke ECC (lupa kepanjangan ECC apa), yang jelas itu toko buku. Lokasinya sih deket kampus. Pas baru masuk sana, saya langsung menuju ke deretan novel. Ada novelnya Lexie Xu yang baru, lho! Hampir nggak jadi beli Cancut Marut gara-gara liat novelnya Lexie Xu itu. Tapi entah kenapa, seperti ada yang ngebisik di telinga kiri saya supaya tetep ngebeli Cancut Marut. Horor, sumpah!

Setelah nyari-nyari, taunya nggak ada. Saya pun memutuskan nanya sama Mbak penjaga komputer. Dan setelah saya nanya, Mbak penjaga komputer itu malah berdebat sama beberapa Mbak-Mbak yang juga kerja di sana. Mereka ngebahas tentang keberadaan Cancut Marut. Mereka keliatan bimbang dan seperti tak ada harapan. Saya menatap mereka dengan senyuman. Tapi saya malah diabaikan. Mereka sibuk berdebat! Mereka saling adu pendapat! Hebat nih Cancut Marut. Belum apa-apa aja udah bikin ribut!

Akhirnya salah satu dari Mbak di sana berhasil nemuin Cancut Marut. Mbak itu bahagia, saya sih biasa aja. Langsung deh menuju kasir buat bayar. Harganya 34 ribu. Duh, padahal 34 ribu bisa pake beli magnum tiga biji sama Beng-Beng empat biji  :"

Kece sekali akunya bukunya~

Malemnya saya langsung baca bukunya. Lembar demi lembar saya baca dengan penuh penghayatan. Dan di setiap part yang saya baca selalu berakhir dengan tawa. Hebat, bukunya Bang Edotz bikin lupa kalo besoknya masih ada ujian.

Di bukunya ada 5 BAB dan terdiri dari 31 cerita gitu. Dari baca BAB 1 aja saya udah ngakak. Apalagi di part "Beda Sekolah, Beda Masalah". Di sana Bang Edotz nyeritain temennya (Agus) yang salah ngasih aba-aba pas mimpin barisan gitu. Asli, itu bikin ngakak! Soalnya saya pernah ngalamin kejadian kayak Agus -_-
Di dalem kamar saya ngakak sendirian. Ibu saya sampe marah-marah karena saya bikin keributan tengah malam. Hebat nih Cancut Marut. Baru BAB 1 aja udah bikin ribut!

Di BAB 2, ada part dimana Bang Edotz nyeritain tentang keapatisannya terhadap Matematika. Dan saya pikir beberapa hal yang dikatakan Bang Edotz.... adalah.... BENAR!
Walaupun saya anak Matematika, tak bisa dipungkiri bahwa saya juga memikirkan beberapa hal yang sama kayak Bang Edotz. Misalnya aja nih ya, ada mata kuliah yang namanya Matematika Dasar. Bang Edotz mikir  mata kuliah ini bakal gampang karena ada kata "dasar"-nya. Tapi ternyata mata kuliah ini jauh dari kata "dasar".

Dulu waktu semester satu saya juga mikir kayak gitu. Saya pikir mata kuliahnya gampang karena ada kata "dasar"-nya -_- FYI, di kelas saya proses pembelajarannya pake bahasa Inggris. Jadi, nama mata kuliahnya bukan Matematika Dasar, melainkan "Fundamental Mathematics". Pake bahasa Indonesia aja belum tentu ngerti materinya, apalagi pake bahasa Inggris coba -_- Untungnya saya cantik, jadi lulus deh mata kuliahnya.

Terlepas dari keapatisan Bang Edotz terhadap Matematika, saya tetep suka sama ceritanya. Banyak hikmah yang bisa kita petik dari bukunya. Nggak banyak-banyak juga sih. Tergantung kalian ngeliat dari sudut pandang apa. Kalau menurut saya sih banyak. Mungkin karena saya juga calon guru, sama kayak Bang Edotz. Wkwk

Oh ya, saya lebih suka buku Cancut Marut ketimbang dua buku karangan penulis luar negeri gitu. Walaupun Cancut Marut nggak setebel dua buku itu, tapi saya lebih suka baca Cancut Marut! Dan dua buku itu adalah:
1. KALKULUS, karangan Edwin J. Purcell
2. ALJABAR LINEAR ELEMENTER, karangan Howard Anton


Tuh kan, buku luar negeri aja kalah sama Cancut Marut!

Buat yang belum baca, kayaknya mesti deh baca buku ini. Terutama buat calon guru.

"Gak harus ganteng, gak harus keren, gak harus cool buat jadi guru gaul. Guru yang disukai anak-anak. Yang paling penting menurut gue adalah bagaimana kita bisa menempatkan diri sebagai 'teman' yang baik buat mereka." (Edotz Herjunot)

Saya pilih Cancut Marut!
So, pilih apa yang saya pilih!




23 komentar:

  1. evaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.....
    ulasan terbaik untuk "cancut Marut"
    Aku masih mencari-cari bukunya secara online..
    Belum ketemu ahhhhh
    Penasaran jadi nya +++++++

    Thanks eva kerana me"review buku CANCUT MARUT"**WAKIL BandEdotzzzz

    BalasHapus
  2. Yah elu pa, kenapa beli buku cancut marut? Kenapa gak ikutan giveaway nya? Oh iya kamu gak suka gratisan ya? Sukanya bayar2? :D
    gue ikutan give away cancut marut pa, biasa dah lg bokek nyari yg gratis2 :D

    BalasHapus
  3. makasih review-nya ya...
    jadi pengen ikut giveawaynya :DD
    mending gratisan dooong... wkwkwkk

    BalasHapus
  4. Itu beli buku gue ga di gramed? Wah tumben ya buku gue ada disitu.. Emang takdir lo harus punya buku gue :P

    Gue penasaran sama apa yg diomongin mbak penunggu komputer... Duh bakalan gak bisa pipis deh ntar malem gue ..

    Reviewnya keren ..(•̀⌣•́)9
    Thanks banget yah gak PHP-in gue ..
    Lo udh beli buku gue bahkan nge-review buku gue ...
    Sekali lagi makasih bangettt..

    Oh ya, semoga rejekinya makin lancar .. :)

    BalasHapus
  5. Jadi pengen punya buku bang edotz juga >.<

    BalasHapus
  6. gue paling ngakak baca bagian kancut digantung di plat motor. asli sarap :))

    BalasHapus
  7. quotes-nya ngena tuh, jadi guru yang deket ama anak emang lebih banyak sisi positifnya dari pada sok-sok galak atau sok-sok gaul... *sindrom abis PPL*

    BalasHapus
  8. Ģώ udah beli bukunya tuh....
    U fto muka tpi ktutup buku, -_____-

    BalasHapus
  9. Wah. Keren nih review kamu!
    Keren. Suka. Suka. Suka cara menceritakannya!
    Ikutan GA nya aja..
    Saya yakin kamu menang ;)

    BalasHapus
  10. hello ... Epa <- benerkan manggilnya :D

    Reviewnya possitif semua ... terutama bandingin buku Cancut Marut dengan Kalkulus dan Aljabar.

    Kalau suruh milih mending Cancut Marut saya ... hehehe ... XD #Sama #Toss ...

    Semoga gak terbawa tidur tertawanya ... tidur sambil tertawa ... XD

    BalasHapus
  11. haha, malah dibeli waktu masa2 UAS..

    benar tuh, walau aku belum prnah baca bukucancutmarut, tapi kalau disuruh milih Purcell ama cancut marut, yaa pilih bukunya edots :D ...Purcell dirumah malah nggak ada dibuka2, karena matkul kalkulus udah lewat..hahaa

    BalasHapus
  12. ah gua pengen beli, tapi apa daya duit masih tekor huhu.
    doakan februari gua juga beli :))

    BalasHapus
  13. aaaaaaak, baik banget deh cc promosiin buku bang Endot.hihihi..aku juga sudah punya cuman belum sempet baca karena lagi sibuknya di luar rumaaah...besok harus baca bukunya bAng Endot biar ketularan bisa netesin buku. semangat!! hehehe

    BalasHapus
  14. GUE JUGA UDAH BELI DONK :D TP BELOM SELESAI BACA JD BELOM BS REVIEW :|
    EH TOKONYA KORUPSI !!!!!! ITU DIMANA MANA DIJUALNYA 32REBU TAUUUU !
    2REBU LUMAYAN BELI TEMPURA DAPET 4BIJI !!

    BalasHapus
  15. bener2 kalah deh tuh dua buku karawang *ehh* karangan luar negeri hhaha...
    gua belum beli, entah.. moga aja menang lomba GA dari tuh yang buat buku :) Aminn

    BalasHapus
  16. seriusan seru bukunyaa..??

    kata2 yang terakhir itu keren si.. serius ni bagus?? serius??
    #penasaran ;D

    BalasHapus
  17. kalkulus =.=" buang ke laut aja dech

    BalasHapus
  18. wiih wihh keren nih bukunya
    di tempat saya belum ada nihh
    boleh pinjem gak? #mentalmahasiswa

    BalasHapus
  19. waah bikin aku jadi tambah penasaran aja nih Dyn, hmm
    kapan ya kira2 aku ke toko buku

    serius tuh kamu ngakak tengah malam? untung baru ibu km yg negur, kalo digrebek satu RT gmn? gara2 ketawamu baca cancut marut yg kelewatan? wkwkwkw
    btw sukses ujiannya y

    BalasHapus

Hai, fans! Tinggalin komentar aja ya. Yang punya blog lagi jumpa fans di luar angkasa.