Saturday, June 10, 2017

Life Update

Assalamu'alaikum^^


Omaigattt, I can't believe it's been 4 months since the last time I talked to my blog. Bukan karena nggak peduli atau nggak inget lagi, tapi kesibukan yang bikin saya begini. Ok, I'm lying. Actually I wasn't that busy, I was simply lazy. Hahaha.

So, this post is gonna be superrr random because I wanna make a little life update biar kek blogger-blogger yang udah lama ninggalin blognya gituuu. Ok, langsung aja yes~

1. KERJAAN
I'm still here, di kantor yang saya ceritain di post sebelumnya. Nggak nyangka bisa bertahan lumayan lama. Padahal dari awal kerja di sana udah pengen resign aja rasanya. Tapi lama-lama malah terbiasa dengan segala kondisi yang ada. But tetep sih pengen resign dan nyari kerjaan yang sesuai jurusan dan gajinya banyakan. Next year maybe? Let's see.

2. LIBURAN
Saya nggak bakal marah kalau ada yang ngatain saya "kurang piknik" atau "mainnya kurang jauh" atau "pulangnya kurang malem", karena emang begitu kenyataannya. Dulu kalo weekend, saya selalu punya rencana buat jalan-jalan atau sekedar keliling mall doang. Sekarang? Bawaannya pengen tiduran seharian. Sekalinya jalan-jalan malah sendirian.

But surprisingly, akhir April kemaren saya liburan dadakan ke Bali bareng beauty vlogger paling hits se-NTB, sebut aja namanya Aro (pengen nulis Mawar, tapi kebagusan, yawda pake nama asli aja ya, haha). Kami ke Bali untuk membawa sebuah misi. Bukan misi untuk mencari kitab suci atau menemukan ibunya Hachi, tapi untuk menghadiri acara Bali Creative Week dan sekalian jalan-jalan di sana.


Kami di Bali selama 5 hari dan nginep di sebuah hotel yang mesin ATM-nya sering gangguan #penting. Karena saya dan Aro punya masing-masing partner di sana, kami pun beberapa kali jalan-jalan terpisah. Bareng partner ter-uwuwuwww sejagat raya, saya diajakin ke tempat-tempat hits di Bali. Kayak ke Paras Paros Marina Lodge, Citadines Kuta Beach, Pantai Tegalwangi, Pantai Balangan, dan Bali Zoo.


Of course I was so happy. Kalau ada uang dan kantor ngasih jatah liburan kesempatan, insyaAllah saya bakal liburan ke Bali lagi. Banyak tempat kece yang belum sempat saya datangi dan makanan enak yang belum saya cicipi. 

Selain ke Bali (lagi), tahun ini juga pengen banget ke Derawan atau Ternate atau Batu aja deh yang deket. Plis, kalo ada yang baca ini, bantu aamiin-in ya :') Yok mangat kerja yok, biar bisa liburan lagi yok.

3. NIKAH?
And here I am, memasuki usia yang rentan ditanya, "Kapan nikah?" sama orang-orang. Dan lucunya, yang menanyakan hal ini bukan temen deket atau keluarga, melainkan mereka yang bukan siapa-siapa.


Di divisi yang saya naungi di kantor, cuma saya satu-satunya cewek yang belom nikah, makanya sering ditanya-tanya. Sekali atau dua kali sih nggak apa-apa. Tapi ada lho yang iseng nanya tiap hari dan rasanya nggak enak banget ternyata. Emang kalau saya nikah kenapa? Mau ngasih uang tunai lima puluh juta? Atau bakal biayain honeymoon keliling Korea? Atau ujung-ujungnya bakal bilang turut berbahagia aja?

Kalo ditanya pengen nikah apa engga, jelas pengen. Bayangin deh, kalo lagi capek, nduselnya bukan di bantal lagi, tapi di bahu suami. Kalo mau sholat, ada suami yang bakal imamin. Kalo mau makan, ada suami yang nemenin. Kalo pengen jalan-jalan, ada suami yang bakal jagain dan bayarin

Tapi... nikah bukan perkara ndusel, sholat berjamaah, makan bareng, atau jalan-jalan doang. Nikah bukan lagi perkara ngambek karena chat yang lama dibales atau berantem karena doi nggak nge-like postingan kita di instagram. Nikah bukan perkara menyatukan dua manusia, tapi menyatukan dua keluarga. Nikah itu perkara serius. PERKARA SERIUS.
scared onion headscared onion headscared onion head
Bagi saya yang masih sungguh kekanak-kanakan, saya butuh kesiapan. Kadang saya heran ngeliat betapa harmonisnya hubungan bapak dan ibu saya.
Kok bisa mereka nggak pernah berantem?
Kok bisa kalo ibu lagi kesel, trus dibecandain bapak, ujung-ujungnya mereka jadi ketawa bareng?
Kok bisa selama 2 dekade lebih mereka hidup bersama dalam suka duka berbagi segalanya?
Saya butuh waktu untuk mempelajarinya. #ihiyyy

Saya bersyukur orang tua dan keluarga saya nggak ada yang repot nanya kapan nikah, karena di keluarga saya emang jarang banget yang nikah muda (di bawah 25 tahun). Kakak kandung serta belasan kakak sepupu saya juga belum nikah kok. Jadi, saya masih aman lah, ya. Hahaha. Begitu pula dengan temen-temen sekolah dan kuliah. Yang udah nikah bisa diitung pake jari. Jadi nggak ada tuh yang sok-sokan nanya kapan nikah. Lah, sendirinya juga belum nikah. Wkwkwk.

Saran aja nih buat seluruh umat manusia di dunia. Kalo pertanyaan "Kapan nikah?" yang kalian ajukan ke orang lain cuma untuk sekedar basa basi, bukan karena kalian beneran peduli, please stop. JUST STOP. Nggak usah repot-repot ngurusin orang lain. Kalo kalian sukanya repot-repot, sekalian aja bayarin Wedding Organizer, gedung buat resepsi, sama biaya honeymoon ke luar negeri. Saya akan menerimanya dengan senang hati.
happy onion headhappy onion headhappy onion head
Saya dan jutaan orang lainnya yang belum menikah, mungkin sekarang sedang menyiapkan mental dan juga finansial. Jadi, doain aja. Kalo kita saling kenal, pasti kok kalian dapet undangan.

4. BUSY OR LAZY?
Busy? Yes. Kerjaan di kantor nggak pernah sepi, beda banget sama kondisi hati. Eh, gimana...
Baru nyampe kantor, bukannya disambut sama ucapan selamat pagi dari si dia, tapi malah disambut sama map-map kerjaan yang numpuk di atas meja. Lalu selama berjam-jam saya bakal duduk di depan komputer untuk ngedata uang yang bahkan nggak pernah saya liat wujudnya kayak apa. Begitulah kalau di kantor, saya termasuk staf teladan yang nggak pernah nunda-nunda kerjaan. Semua pasti kelar.

Lazy? Yes (too). Entah kenapa kalau di luar kantor, I'm a pro procrastinator. Tahun lalu dan awal tahun ini, saya terlibat 2 project yang menghasilkan uang. Dua-duanya di bidang menulis. Dulu saya pikir, kalau kita mengerjakan hobi yang menghasilkan uang, pasti bakal terasa menyenangkan. Ternyata kalau hobi yang dilakukan dengan banyak aturan (dikasih deadline, tema tulisan, mesti direvisi editor, dsb) malah bikin tertekan. Akibatnya saya jadi sering nunda-nunda kerjaan. Tiap buka laptop, bukannya buka Word, saya malah buka web streaming drama Korea. Nonton sambil tiduran deh tuh seharian. Karena nggak enak sama orang-orang yang terlibat project itu, saya pun mengundurkan diri, daripada nyusahin, kan. Ngerasa bersalah sih, tapi ya gimana... semacam belum ada keinginan buat ngilangin kebiasaan ini. Hiks.


Begitulah my life. Flat, ya. Kadang kepikiran, someday kalau tabungan udah banyak, pengen banget berenti kerja kantoran trus jalan-jalan keliling Indonesia. Udah, aamiin-in aja.
hehe onion headhehe onion headhehe onion head

4 comments:

  1. Ke BATUUUUUUUUUUUU, nanti aku jadi guide nya dehhhh, tapi ajak adeknya yaaaa, mehehehe...

    hmmmm, wanita yang usianya udah up to 23 tahun emang susah yaa, banyak derai-derai pertanyaan yang memicu kebencian secara subjektif. Apaan emang itu yang bukan siapa-siapa nanyain hal-hal yang harusnya cuman ditanyain sama mereka yang sudah apa-apa.

    apsih, san. Mangat kak epa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener ya jadi guide haha asikasik dapet traktiran makan gratis nih pasti~

      Ngomong apose si, San :|

      Delete
  2. Yaahh nggak liat gue lu udah up post ini :3


    Ada namakuuuuuu Kuy ke Batu.. Kali kali ada brand yang mau modalin ke sana :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo ke Batu. Cari endorse-an seperti yang biasa kita lakukan :'D

      Delete

Hai, guys. Tinggalin komentar di sini, ya. Yang punya blog lagi jumpa fans di luar angkasa.