Sunday, February 28, 2016

Nggak Suka Kopi

Assalamu'alaikum^^

Yeayyy, akhir pekan!
Setelah sekian hari sibuk sama kerjaan, akhirnya sekarang bisa males-malesan seharian.

Di postingan ini saya bakal membahas kopi.

Waktu kecil *cieee ternyata pernah kecil*, saya mikir kalo kopi itu minuman buat orang tua doang. Tapi sekarang, anak-anak sekolahan pun udah pada ngopi. Entah karena doyan, atau cuma buat gaya-gayaan biar kekinian.

Hampir semua tempat nongkrong nyediain kopi yang bentuknya lucu-lucu. Nggak kaya dulu, kopi bentuknya gitu-gitu doang, hitam dan pahit kayak kenangan kelam di masa silam :( Kopi zaman sekarang jenisnya beragam, bentuknya juga bagus buat difoto dan diupload ke instagram.

Saya sih nggak suka kopi. Rasanya pahit, walaupun nggak sepahit ditinggalin orang yang kita sayang tanpa alasan dan kejelasan. Saya lebih suka yang manis-manis, kayak jus buah, es krim, dan senyum kamu. Ihikkk.

Temen-temen saya rata-rata suka kopi, padahal kopi belum tentu suka mereka *oke, abaikan*. Tiap nongkrong sama mereka, mereka pasti mesen kopi. Hingga suatu hari, saya sok-sokan ikutan mesen kopi. Udah nambahin gula cair sebanyak-banyaknya, tetep aja rasanya pahit. Sedangkan temen saya minum kopi tanpa ditambahin gula sama sekali. Mereka bener-bener da real MVP.


Karena rasanya yang pahit, saya nggak pernah minum kopi segelas sendirian. Cuma minum dikit doang, trus udahan. Sampai akhirnya, saat KKN setahun yang lalu, saya minum segelas kopi sendiri untuk pertama kali. FYI aja, saya KKN di desa yang jauh dari kota. Warga di sana ramah semua. Suatu sore, saya bareng temen-temen dapet undangan buat makan pisang goreng dan minum kopi di rumah warga. Nggak enak dong kalo saya nggak ikutan minum kopi. Nggak enak juga dong kalo saya minta tuan rumah buat bikinin teh khusus buat saya aja. Ini sih gaya banget, ya -_-

Saya cicipin sedikit kopinya. Pahit sih. Pengennya udahan, tapi karena seret abis makan pisang goreng, saya minum kopinya sampe abis. Tiba-tiba, dalam beberapa menit aja, jantung saya rasanya berdebar-debar nggak karuan, apakah ini yang namanya cinta? *lah* Saya lirik temen-temen yang lain, mereka woles dan saya mulai ngerasa mules.

Dalam keadaan tangan yang juga (tiba-tiba) gemeteran, saya buka google dan nyari tau apa yang sebenernya sedang terjadi. Saya pun ngebaca artikel INI yang ngejelasin kalo kopi mengandung kafein dan masing-masing orang punya kemampuan yang berbeda dalam mencerna kafein sehingga efeknya juga beda-beda. Ada yang abis minum kopi jadi seger, ada yang langsung gemeter. Ada yang ngerasa tenang, ada yang berdebar nggak karuan. Ada yang woles, ada juga yang mules. Gemeteran, jantung berdebar, dan mules jadi semacam pertanda kalo kadar kafein dalam tubuh udah cukup, jadi kita harus udahan minum kopinya.

Sejak saat itu, saya udah nggak pernah minum kopi lagi. Sepertinya saya dan kopi memang nggak ditakdirkan untuk bersama.

Minjem kopi ibu buat dipake fotoan doang ._.v
Trus gimana dengan yang suka kopi?

Kalo ditanya alasan kenapa suka kopi, jawaban temen-temen saya hampir sama. Mereka suka kopi karena kopi bikin mereka bersemangat lagi. Ada juga yang udah kebiasaan minum kopi dan nggak bisa hidup tanpa kopi walau hanya sehari. Mungkin itu yang namanya cinta sejati.

Dari artikel-artikel tentang kopi yang pernah saya baca, kopi emang banyak khasiatnya. Setelah diteliti oleh para ahli, dikatakan bahwa kopi dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan mengandung antioksidan yang dikaitkan dengan sejumlah manfaat kesehatan.

Tentu mengkonsumsi kopi pun nggak boleh berlebihan. Ntar khasiatnya malah hilang. Apa-apa yang berlebihan itu nggak baik. Sama kayak mencintai dan membenci, nggak boleh berlebihan, harus sewajarnya aja, ya. Eaaa.

Jadi, kamu termasuk golongan yang mana? Suka kopi, nggak suka kopi, atau netral aja? :D

29 comments:

  1. Kok bisa pahit gitu, kan udah dikasih gula. mungkin minum kopinya harus ditemenin Zayn Malik kali yah biar manis terus ampe sruputan terakhir.

    Kalo enggak suka jangan dipaksain, tapi kalo suani kamu nanti minta dibikinin kopi harus mau. bikin penuh cinta, biar bernilai ibadah! ahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah great idea. Iya kali ya kalo sama Zayn Malik bakal manis sampe akhir :'D

      Woyadong, kalo someday suami yang minta sih lain cerita, wkwk.

      Delete
  2. Replies
    1. Iya kalo kopinya manis pasti enak :D

      Delete
  3. KAlau saya sih tergantung kopinya. ada beberapa kopi sachet yang bikin gemeteran dan deg-degan lebih kenceng. Tapi ada beberapa kopi juga yang diminum malah ga ngaruh, tetep bikin ngantuk hehehe. Kalau kopi item saya sama sekali ga suka..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah berarti kita sama, Mbak :D
      Berarti emang 'berjodoh' sama kafein, haha.

      Delete
  4. Kalo saya lebih suka minum air kopinya dibandingin sama kopinya
    Kopi itu kan awalny biji kan terus ditumbuk2 supaya halus
    Jadi dah kopi
    Makanya seret kalo minum kopi

    ReplyDelete
  5. hmm, sayan gbanget tuh nggak cocok sama kopi. padahal, kopi itu rasanya luar biasa! bisa dijadiin filosofi kehidupan juga :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyasih, novelnya Dee Lestari yang judulnya Filosofi Kopi juga kece :D

      Delete
  6. Minum kopi sekarang kayak di cafe mah cuma biar kekinian aja. Update di semua sosial media. Gitu aja.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget.
      Nggak peduli harganya mahal dan rasanya biasa aja, yang penting tampilannya instagram-able, haha.

      Delete
  7. kalo aku sih netral mbak. kadang-kadang aja gitu minum kopi. lebih suka susu..

    informasi baru nih ternyata tiap orang beda-beda tubuhnya mencerna kafein itu. thanks mbak :)

    Good.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saya juga lebih suka susu, gak bikin perut melilit.

      Waaa, sama-sama. Thanks udah baca :D

      Delete
  8. Mungkin saya udah termasuk coffee addict (dulu), kalau ndak minum kopi rasanya pusing. Tapi sekarang sih biasa aja. Suka kopi yang pahit, tapi pahitnya kopi ndak ada apa-apanya dibanding ditikung temen sendiri, hiks. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, parah juga ya kalo sampe kecanduan kopi gitu. Untung udah nggak sekarang .-.

      Lah, malah baper XD

      Delete
  9. sama. gue juga ga suka kopi. aneh gitu rasanya..
    minuman pait kok diminum...
    lagian kopi bikin jantung deg-degan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bikin deg-degan. Kirain deg-degan karena liat gebetan, taunya gara-gara minum kopi. Huhuhu.

      Delete
  10. Dulu sih saya nggak pernah minum kopi, karena dulu tiap minum itu suka deg-deg an.. tapi setelah kerja ini jadi nggak pernah agak deg-deg an lagi.. adi malah kalau kerja kopi tidak pernah absen :)

    ReplyDelete
  11. netraaalll :D
    kalo stres dan ngerasa kurang stabil, kopi bisa jadi booster yang ampuh (y)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih netral?
      Kayaknya Mia suka banget ngopi, haha.

      Delete
  12. Aku juga dulu sbelum jadi mahasiswa gak terlalu doyan ngopi. Tapi, setelh predikat mahasiswa udah tersemat di jidat. Mau nggak mau hrus akrab sama kopi, soalnya kalo nggak, ntar nggak bisa nugas, nggak dapet nilai terus gak jadi cumelaud deh eaaaaaaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cum Laude ya Cum Laude. Nulis Cum Laude aja salah, gimana sih, San. Wkwkwk.

      Delete
  13. Hallo,dhyna!
    Saya ini maniak kopi. Serius.
    Ahahahaha. Saya bahkan ga pernah minum kopi pake gula loh. Karena menurut saya rasanya rusak kalau pake gula. Saya jenis tukang begadang yg ga tau diri soalnya. Udah tau besok kerja,jam 3 pagi masih on. Jadi butuh banget yg namanya kopi.

    Kopi baik loh buat badan,asal jgn kopi sachet ya. Krn udah d campur sama jagung. Cari kopi yg 100% kopi. Sehat kok buat badan. Cuma jgn lebih dari 4 gelas sehari. ;-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. What? Hebat banget, Mbak. Lah, saya minum yang pake gula aja masih berasa pahit lho T_T

      Wah, nice info. Thanks ya, Mbak^^

      Delete

Hai, guys. Tinggalin komentar di sini, ya. Yang punya blog lagi jumpa fans di luar angkasa.